Makna Liputan Media Dunia atas Kremasi Ubud

July 26, 2008 at 5:10 am Leave a comment

Bali Post, Sabtu, 26 Juli 2008

I Nyoman Darma Putra

 

foto Reuters

foto Reuters

UPACARA kremasi almarhum Tjokorda Gde Agung Suyasa (Selasa, 15/7) mendapat liputan luas media massa dari semua penjuru benua, mulai dari Afrika, Eropa, Amerika, Australia dan tentu saja Asia. Kiranya tidak ada peristiwa adat dan tradisi di Nusantara yang pernah mendapat liputan seluas dan seantusias kremasi bangsawan Ubud di awal milineum ini.

Di Benua Afrika, berita kremasi disiarkan koran The Mercury, di Timur Tengah Gulf Times (Qatar), lalu The New York Times dan koran lain di Amerika, International Herald Tribune (edisi global New York Times), ABC Australia, Reuters dan BBC di Eropa. Koran-koran nasional seperti Kompas, The Jakarta Post, dan kantor berita Antara juga antusias memberitakan prosesi kremasi Ubud.

Tepatlah langkah bagian pemasaran Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata untuk memfasilitasi pusat informasi (media centre) untuk mendapatkan efek promosi maksimal dari kremasi ini, tanpa mengganggu jalannya prosesi sesuai tradisi. Promosi ini penting artinya, karena Amerika belum lama lalu mencabut travel warning-nya ke Indonesia, termasuk Bali.

Spektakuler

Kantor berita dan media massa berbagai benua mengabarkan pelaksanaan tradisi Bali itu sebagai spektakuler dan kolosal. Yang mengagumkan hampir semua media memuat foto-foto kremasi yang sangat indah, warna-warni, penuh energi dan pesona.

Koran The Boston Globe memuat 13 foto jepretan fotografer Reuters yang sangat dahsyat dan memuaskan inderawi sekaligus menggetarkan rasa. Sementara itu, koran The New York Times dalam website-nya memasang slide foto kremasi Ubud yang berisi 19 rangkaian foto mulai dari lembu raksasa, naga banda dan jilatan api. Juga dimuat lokasi Bali dalam peta Indonesia agar pembacanya di Amerika sana mudah membayangkan.

Publikasi sekian banyak foto kremasi Ubud di media massa dunia membuktikan bahwa budaya dan alam Bali adalah fotogenik di mata fotografer dan kameraman televisi dunia. Selain itu, foto-foto indah itu merupakan refleksi dari puncak kreasi masyarakat Ubud yang bisa menghadirkan kebesaran, kerumitan dan estetika penuh vitalitas.Tulisan dan foto-foto itu secara tidak langsung merupakan promosi besar buat Bali sebagai daerah pariwisata yang terkenal akan keindahan alam dan keunikan budayanya. Bayangkan, kalau pemerintah dan pengusaha harus memasang iklan di media massa besar di berbagai penjuru benua, berapa milyar rupiah yang harus dikeluarkan. Kremasi Ubud menjadi ajang promosi Bali skala besar.

Selain berita di koran, features kremasi Ubud juga akan muncul dalam siaran-siaran televisi dalam waktu yang tidak lama lagi. Siaran TV itu tentu akan memperpanjang geliat promosi Bali. Di samping liputan media massa resmi, denyut promosi Bali itu juga menggeliat lewat blog-blog yang dibuat publik, turis atau peneliti. Jumlahnya tak terhitung.

Kremasi 2004

Hal kecil yang kurang dari liputan media massa tentang kremasi di Ubud, Minggu lalu adalah klaim bahwa ini adalah peristiwa besar dalam tiga dekade terakhir. Pernyataan ini seolah menegaskan bahwa tidak pernah ada kremasi sespektakuler ini sebelumnya.

Padahal tak lama lalu, tepatnya Juli 2004, keluarga Puri Ubud juga menggelar ngaben yang sama kolosalnya. Kalau ngaben 2008 untuk almarhum Tjokorda Gde Agung Suyasa, yang tahun 2004 untuk Tjokorda Istri Muter, saudara kembar buncing Tjokorda Gde Agung Sukawati, panglingsir Puri Ubud sebelum Tjokorda Suyasa.

Sarana upacara seperti bade, naga banda, dan lembu juga sama. Bade untuk kremasi 2008 beratnya kurang lebih 11 ton dan tingginya sekitar 28,5 meter, tak beda dengan kremasi 2004. Keduanya dikerjakan oleh warga Ubud di bawah pimpinan arsitek yang sama, Tjokorda Gde Sukawati (48), sehari-hari dosen Fakultas Ekonomi Unud.

Peristiwa ngaben 2004 juga memikat hati media massa dunia, seperti BBC (radio/TV) dan ABC Australia. Radio BBC menyiarkan langsung upacara itu dari Ubud, dan awak BBC TV, bersama ABC TV dan Trans TV, bahkan mengikuti kegiatan rangkaian upacara pembuangan abu jenazah ke laut sampai pukul dua pagi.

Televisi ABC menayangkan ngaben Ubud 2004 itu dalam program Foreign Correspondent berjudul ‘Bali Godess’, melukiskan kehidupan Tjok Istri Muter sebagai dewa. Reporter ABC Australia Tim Palmer dan kameraman Dave Anderson begitu puas meliput kremasi itu, sebuah selingan jurnalistik bagi mereka setelah jenuh meliput peristiwa dan sidang-sidang bom Bali saat itu.

‘Bali Godess’ ditayangkan November 2004 di Australia. Liputan media massa atas kremasi 2004 telah ikut meningkatkan jumlah wisatawan datang ke Bali pascabom Bali, sehingga tahun 2004/2005 (sebelum bom kedua) angka kunjungan wisatawan sudah pulih.

Liputan kremasi 2008 juga diharapkan bisa memotivasi keinginan warga dunia untuk berlibur ke Bali, termasuk turis Amerika pascapencabutan travel warning ke Bali dari pemerintahan George Bush.

Puja-puji

Puja-puji media massa dunia dalam liputannya tentang kremasi Ubud 2008 hendaknya dijadikan refleksi untuk terus memperbaiki Bali. Siapa pun tahu bahwa Bali kini mengalami banyak masalah, seperti rusaknya pemandangan akibat pembangunan yang tak teratur, polusi lingkungan dan kemacetan lalu lintas di daerah wisata. Seperti halnya di Denpasar dan Kuta, lalu lintas macet sudah menjadi pemandangan sehari-hari di Ubud.

Tak lama lalu, satu keluarga turis Australia mengeluh. Saat jalan-jalan sore di Monkey Forest Road mereka dan anaknya yang didorong dengan kereta bayi (stroller) bersin-bersin akibat asap knalpot mobil. Asap mobil-mobil menyembur-nyembur akibat lalu lintas macet, sementara separuh badan jalan dipakai parkir. Turis Australia itu tidak bisa menikmati pesona Ubud karena diterjang polusi.

Yang perlu direnungkan bahwa budaya Bali tidak saja terpancar dari keagungan tradisi dan keanggunan seni lukis dan pertunjukan, tetapi juga di jalan raya kita. Maukah kita membiarkan lalu lintas yang semrawut dan polusi udara menodai pesona seni dan tradisi kita?

Masyarakat, pemerintah daerah, pemerintah pusat dalam hal ini Menteri Kebudayaan dan Pariwisata yang memfasilitasi media centre saat kremasi Ubud perlu segera menata Ubud! Mungkin hanya dengan demikian, liputan luas media massa dunia atas kremasi Ubud bisa memberikan makna maksimal untuk penataan Ubud khususnya dan Bali pada umumnya.

Penulis, dosen Fakultas Sastra Unud dan menulis dari Brisbane

sumber: http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailrubrik&kid=3&id=352

foto Reuters

Entry filed under: Budaya, Hello Bali, Pariwisata, Tradisi. Tags: , , , .

Australia Hanya Punya Satu Pilihan di Pilkada Bali The Cultural Congress and the Fate of the Art Center

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Blog Stats

  • 95,964 hits
July 2008
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

%d bloggers like this: